Home / Profil Ma’had

Profil Ma’had

Saat ini, Perguruan Tinggi Agama Islam di Indonesia, ada dua kategori (model) Ma’had al-Jami’ah yang tengah dikembangkan, pertama, Ma’had al-Jami’ah sebagai alternatif lembaga pendidikan tinggi Islam , dan kedua, Ma’had al-Jami’ah sebagai lembaga pendidikan yang bersifat komplementer. Ma’had al-Jami’ah yang berada di perguruan tinggi, adalah sebagai komplementer, karenanya ia tidak menyediakan legalitas ijazah ataupun gelar lainnya.

Ma’had al-Jami’ah IAIN(Sekarang UIN) Antasari Banjarmasin merupakan pengembangan dari program Wisma Study yang telah berjalan sejak tahun 2006. Kemudian pada tahun 2014, tidak mengalami perubahan orientasi yakni menyiapkan mahasiswa/i IAIN (sekarang UIN) Antasari Banjarmasin yang memiliki kemampuan membaca, mempelajari, dan menerjemahkan al-Quran secara umum dengan baik dan benar, memiliki keterampilan keagamaan, dan berakhlak mulia.

Ma’had al-Jami’ah merupakan sebuah unit pelaksana terkins yang dimaksudkan untuk menunjang program Universitas dalam rangka pembentukan mahasiswa berkepribadian yang islami dan ilmiah. Unit ini merupakan unit yang terintegrasi ke dalam struktur dan tata kelola UIN Antasari yang bertugas memberikan layanan hunian bagi mahasiswa dalam upaya mendorong serta menumbuhkembangkan iklim berprestasi, berilmu dan bertakwa serta berjiwa kebersamaan yang tinggi.

Secara operasional, Ma’had al-Jami’ah IAIN (sekarang UIN) Antasari berfungsi sebagai sarana tempat tinggal [wisma] yang berperan dalam kegiatan pembentukan kepribadian yang islami bagi mahasiswa/i baru selama satu tahun pertama (dua semester) kuliah di IAIN (sekarang UIN) Antasari pada Tahun Akademik 2013/2014. Pada Tahun Akademik 2014/2015, kebijakan mengenai pemondokan di ma’had al-Jami’ah UIN Antasari berubah  berdasarkan Surat Keputusan Kementerian Agama yang menyatakan bahwa mahasiswa/i baru wajib masuk asrama. Sehingga pihak pengelola ma’had membagi mahasiswa/i dengan 3 tahap (3 bulan). Selanjutnya pada Tahun Akademik 2015/2016 sampai sekarang, pihak pengelola ma’had membagi mahasiswa/i dengan 2 tahap (wajib asrama) dan bebas asrama. Hal ini untuk memudahkan pelaksanaan operasional kegiatan keseharian mahasantri/wati, perlu dibuat suatu pedoman penyelenggaraan guna memberikan gambaran yang jelas tentang profil Ma’had al-Jami’ah serta memberikan pemahaman bagi stakeholders yang terkait dengan peran dan fungsi Ma’had al-Jami’ah UIN Antasari Banjarmasin.

VISI DAN MISI

Visi UPT Ma’had al-Jami’ah UIN Antasari Banjarmasin adalah menjadi pusat pengembangan ilmu-ilmu keislaman multidisipliner yang unggul dan berkarakter, yang didukung dengan basis kepesantrenan.

Sedangkan misi UPT Ma’had al-Jami’ah UIN Antasari Banjarmasin adalah;

1) menyelenggarakan pembelajaran al-Qur’an;

2) memberikan pembinaan ibadah dan akhlak;

3) mengembangkan keterampilan keagamaan dan bahasa.

 

FUNGSI DAN TUJUAN PENDIRIAN

Ma’had al-Jami’ah UIN Antasari Banjarmasin adalah pondok pesantren mahasiswa yang berupaya merealisasikan visi dan misi UIN Antasari, khususnya dalam mencetak intelek yang ulama dan ulama yang intelek, yang mempunyai kedalaman ilmu, moral dan spiritual, sehingga dapat dan mampu menjawab tantangan zaman.

Fungsi pendirian Ma’had al-Jami’ah ini adalah sebagai sarana tempat tinggal dan wahana pembinaan mahasantri/wati UIN Antasari Banjarmasin dalam bidang pengembangan, peningkatan dan pelestarian semangat keberagamaan dan keilmuan.

Selain itu, pendirian Ma’had al-Jami’ah UIN Antasari ini bertujuan untuk mengkondisikan terbentuknya tradisi akademik dalam pengembangan ilmu keagamaan, IPTEK, bahasa dan seni, yang program kegiatannya dilaksanakan sebagai penunjang program akademik UIN Antasari dan diharapkan dapat menghasilkan sarjana Islam yang memenuhi tuntutan masyarakat.


Hit Counter provided by hit counter max