Home / Ta’lim Al-Qur’an

Ta’lim Al-Qur’an

Ta’lim al-Qur’an

Ta’lim al-Qur’an adalah program inti pembelajaran di Ma’had al-Jami’ah IAIN Antasari Banjarmasin. Ta’limul Qur’an adalah salah satu kegiatan pembelajaran baca-tulis al-Qur’an bagi mahasantri/wati, yang dibimbing oleh pengasuh [murabbi/ah] dan asisten pengasuh [musyrif/ah] dengan sistem kelompok. Kegiatan ini berfungsi sebagai layanan pembelajaran keterampilan baca al-Qur`an bagi mahasantri /wati Ma’had al-Jami’ah IAIN Antasari dan pengejawantahan dari hukum Islam yang menyatakan bahwa membaca al-Qur`an dengan baik dan benar adalah fardhu ‘ain.

Selain itu, kegiatan Ta’lim al-Qur’an ini juga berguna bagi mahasiswa untuk mendapatkan bimbingan pembinaan akhlak yang mulia dan kegiatan keagamaan dalam kehidupan sehari-hari. Kegiatan ini bertujuan untuk melahirkan mahasantri/wati yang mampu membaca al-Qur`an dengan baik dan benar, berakhlak mulia dan terampil dalam melaksanakan kegiatan keagamaan dalam kehidupan sehari-hari.

Kegiatan Ta’lim al-Qur’an dilaksanakan setiap hari Senin sampai Sabtu, pukul 18.00 wita (30 menit sebelum adzan Maghrib), sesudah sholat Magrib, sesudah sholat Isya, dan sholat Subuh, yang dilaksanakan pada masing-masing wisma Ma’had al-Jami’ah IAIN Antasari Banjarmasin. Kegiatan ini sifatnya wajib diikuti oleh seluruh penghuni asrama [mahasantri dan mahasantriwati].

Para pengajar pada kegiatan Ta’limul Qur`an ini adalah individu-individu yang memberikan pengajaran dan pelatihan membaca al-Qur`an pada peserta kegiatan, melaksanakan dan mengevaluasi pembelajaran, dan melayani keperluan peserta yang berhubungan dengan pembelajaran. Para pengajar terdiri dari murabbiy(ah) dan musyrif(ah) yang telah ditunjuk oleh pihak pengelola Ma’had al-Jami’ah IAIN Antasari. Adapun tugas para pengajar adalah sebagai berikut;

  1. Melaksanakan kegiatan Ta’limul Qur’an pada waktu-waktu yang telah ditentukan.
  2. Melayani keperluan mahasantri/wati sebagai peserta kegiatan yang berhubungan dengan pembelajaran al-Qur’an.
  3. Mencatat dan melaporkan hasil belajar peserta setiap minggu sekali kepada murabbiy(ah).
  4. Mengevaluasi kegiatan dalam forum yang dibentuk dan dilaksanakan setiap minggu.
  5. Memberikan bimbingan-bimbingan dan nasihat-nasihat kepada peserta sehubungan dengan keterampilan baca al-Qur`an.

Dalam kegiatan Ta’limul Qur’an, para peserta kegiatan dibagi dalam empat kategori; pertama, mubtadi’ (pemula), yaitu peserta yang tidak mampu sama sekali membaca al-Qur`an; kedua, mutawassith (sedang), yaitu peserta yang mampu membaca al-Qur`an namun belum lancar, atau belum sesuai dengan kaidah ilmu Tajwid; ketiga, mustawli (lancar), yaitu peserta yang mampu dan lancar membaca al-Qur`an namun dalam prakteknya masih kurang mahir; dan keempat, mahir (sangat menguasai, yaitu peserta yang mampu dan lancar membaca al-Qur’an serta menguasai tajwid secara umum dengan praktek yang baik. Bagi mereka ini akan diberikan materi khusus tentang bacaan al-Qur’an dengan Qira’at Imam ‘Ashim riwayat Imam Hafsh melalui thariq (jalur) Syatibiyyah. Juga difokuskan pada metodologi pengajaran baca Al-Qur’an dan praktek mengajar. Khusus untuk mahasantri, para peserta pada kategori ini juga diberikan tugas untuk menghafal keseluruhan surah yang terdapat dalam Juz ‘Amma dan surah-surah pilihan lainnya yang langsung dibimbing oleh murabbi, dengan tujuan pemberian bekal keagamaan yang akan digunakan untuk memimpin kegiatan-kegiatan keagamaan di masyarakat, khususnya kegiatan ibadah shalat berjama’ah.

Dalam pelaksanaan kegiatan, para peserta kegiatan Ta’limul Qur’an dibagi perkelompok (firqah) yang diasuh oleh murabbiy(ah) atau musyrif(ah) sesuai dengan kategori sebelumnya. Hasil belajar para peserta dicatat dalam Lembar Hasil Belajar.

Ta’limul Qur’an dilaksanakan dengan menggunakan metode tamtsil (pencontohan), yakni para pengajar [murabbiy(ah) dan atau musyrif(ah)] mencontohkan materi bacaan al-Qur’an yang diajarkan, kemudian diikuti para peserta secara bersama-sama. Setelah itu, peserta membaca materi sesuai contoh yang diberikan pengajar dan kalau ada kesalahan akan dikoreksi. Prosedur kegiatan Ta’limul Qur’an dalam setiap pertemuan diurut sebagai berikut:

  1. Peserta berkumpul bersama murabbiy(ah) atau musyrif(ah).
  2. Murabbiy(ah) atau musyrif(ah) menyerahkan Daftar Hadir untuk ditandatangani peserta sebagai tanda kehadiran.
  3. Murabbiy(ah) atau musyrif(ah) membaca doa bersama-sama sebagai tahap awal pelaksanaan pembelajaran.
  4. Murabbiy(ah) atau musyrif(ah) membacakan materi dengan diikuti oleh seluruh peserta dalam halaqah-
  5. Peserta membaca materi yang telah dibaca oleh murabbiy(ah) atau musyrif(ah) dengan perbaikan dari murabbiy(ah) atau musyrif(ah) saat terdapat kesalahan bacaan.
  6. Peserta membaca kembali materi yang diajarkan dan telah diperbaiki kesalahan bacaannya sebagai tahap tathbiq (evaluasi).
  7. Murabbiy(ah) atau musyrif(ah) membaca doa bersama-sama sebagai tahap akhir pelaksanaan pembelajaran.

Rujukan yang dijadikan sumber dalam proses pembelajaran adalah al-Qur’an al-Karim, buku tentang pembelajaran ilmu tajwid seperti Pelajaran Tajwid (kaidah membaca al-Qur’an untuk pelajaran permulaan) yang ditulis oleh Abdullah Asy’ari BA., dan Pedoman Ilmu Tajwid Lengkap yang ditulis oleh Ust. Acep Lim Abdurohim dan buku-buku lainnya yang digunakan sebagai pegangan pengajar.

Untuk mengukur sejauh mana tingkat pencapaian hasil dalam proses Ta’lim al-Qur’an, maka dilakukan evaluasi yang meliputi kemahiran mahasantri dalam membaca al-Qur’an dengan baik dan benar serta terkadang juga diuji penguasan mereka terhadap materi yang berhubungan dengan tajwid. Evaluasi tersebut dilakukan sebanyak dua kali, yaitu sebagai berikut:

  1. Evaluasi tahap pertama dilakukan oleh murabbi/ah dan musyrif/ah yang bertujuan untuk mengetahui sejauh mana kemajuan yang sudah dicapai. Bagi mereka yang dianggap sudah menguasai materi yang diajarkan dalam kelompoknya, maka dia akan dinaikkan ke kelompok yang lebih tinggi, sedangkan yang dianggap masih belum menguasai materi yang diajarkan dalam kelompoknya, maka akan diberikan bimbingan lebih intensif. Tahap ini dilakukan di akhir semester pertama (ganjil).
  2. Evaluasi tahap kedua dilakukan oleh tim yang ditunjuk oleh pengelola Ma’had al-Jami’ah, evaluasi tahap ini sekaligus menentukan kelulusan para mahasantri/wati dalam pembelajaran al-Qur’an. Tahap ini dilakukan pada semester kedua (genap).

Hit Counter provided by hit counter max